Membicarakan Keburukan Orang Lain atau sering disebut dengan kata Mengumpat, sekarang ini sudah menjadi kebiasaan yang dianggap wajar oleh masyarakat. Terlebih perbuatan mengumpat itu sepertinya mudah sekali untuk dilakukan.

Dengan respon yang baik daripada orang ramai untuk mengumpat, akan membuat seseorang lebih bersemangat. Lidah seakan-akan tidak mempunyai brek. Sehingga seseorang yang terus bercakap mengenai keburukan orang lain, sangat berat sekali untuk dihentikan.

Keburukan orang lain seakan menjadi pembahasan yang sangat menarik untuk dikaji. Terlebih, jika orang yang sedang diperbincangkan melewati mereka, maka hati mereka tambah puas untuk semakin merendahkannya.

Inilah yang dapat membuat seseorang menjadi kecewa dan putus asa. Sehingga, banyak kita dapati orang-orang di sekitar kita yang mengakhiri hidupnya secara tragis hanya kerana telinganya tak kuasa lagi mendengar prasangka buruk tentangnya.

Sungguh, sangatlah hina perbuatan membicarakan keburukan orang lain. Bukan hanya menyakiti perasaan orang lain.

Namun ia juga boleh membuat seseorang menjadi tak bersemangat dalam menjalani hidup. Padahal, Allah SWT melarang keras perbuatan tersebut.

Allah SWT berfirman,

” Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan dari prasangka, sesungguhnya sebahagian prasangka itu adalah dusta dan janganlah kamu mencari-cari kesalahan orang lain dan janganlah sebahagian kamu mengumpat sebahagian yang lain. Sukakah salah seorang di antara kamu memakan daging saudaranya yang sudah mati? Maka tentulah kamu merasa jijik kepadanya. Dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang, “(QS. Al-Hujurat: 12).

Imam Al Ghazali dalam kitab ‘Bidayah Al Hidayah’ menjelaskan bahawa,

‘ Dosa ghibah (mengumpat) adalah lebih keji daripada dosa akibat perbuatan zina yang dilakukan sehingga 30 kali dan jaminannya sudah pasti neraka. Wal ‘Iyaadzu Billah .’

Bayangkan, mengumpat orang lain adalah sama halnya seperti menginjak-injak martabat orang lain, bahkan merendahkan kehormatan dan harga dirinya.

Maka jika anda digunjing orang lain, sudah pasti anda tidak akan menerimanya terlebih fitnah tersebut tidak sesuai dengan fakta.

Oleh kerananya, Wahai saudaraku yang kucintai kerana Allah, Sebelum lidah ini berkata tentang keburukan orang lain, ingatlah diri kita sendiri.

Cuba kita intropeksi diri. Tanyakan pada diri kita sendiri, adakah kita ini sudah lebih baik daripada orang lain.

Apakah darjat kita begitu mulia di mata Allah SWT dan makhluk di dunia ini, sehingga kita boleh menganggap rendah orang lain? Tentu tidak!

Daripada kita sibuk memburuk-burukkan orang lain, lebih baik kita perbaiki diri kita. Masih banyak kekurangan dan kesalahan yang mesti kita benahi.

Itu sudah cukup menguras masa dan tenaga kita. Jangan sampai kita menghabiskan masa hanya untuk menganggap lemah orang lain.

Wallahu A’lam.

Sumber